Cari Blog Ini

Memuat...

Selasa, 20 Maret 2012

PREDIKSI SOAL UN 2012 SMA BAHASA INGGRIS

\LISTENING SECTION
Part 1
Question: 1 to 5
Directions:
In this part of the test, you will hear some dialogues or questions spoken in English. The questions
and the dialogues will be spoken two times. They will not be printed in your test book, so you must
listen carefully to understand what the speakers say.
After you listen to a dialogue and the question about it, read the five possible answers and decide
which one would be the best answer to the question you have hearD. Now listen to a sample
question.
You will hear:
Man: Sally, I lost my wallet. May I borrow fifty thousand rupiahs?
Woman: SurE. Here you arE.
Narrator : You will also hear : What will the woman do?
Sample answer
You will read in your test book:
A. Leave the man alonE.
B. Drive the man homE.
C. Find the lost wallet.
D. Lend the man money.
E. Borrow the man’s wallet.
The best answer to the question is “Lend the man money.”
Therefore, you should choose answer (D)

1. A. The woman’s health problem.
B. A troublesome woman.
C. The woman’s new bag.
D. The woman’s anxiety.
E. The poor woman.
2. A. Herbal medicinE.
B. Some medicinE.
C. Fresh herbal.
D. Cool drink.
E. The doctor
3. A. Finishing the assignment.
B. Doing the office’s joB.
C. Going to the officE.
D. Going for a walk.
E. Writing a letter
4. A. Buying the book.
B. Lending the book.
C. Reading the book.
D .Discussing the book.
E. Explaining about the book
5.



A. 1 B. 2 C. 3 D. 4 E. 5

Part II
Questions: 6 – 10
Directions:
In this part of the test you will hear some dialogues and a question spoken in English, followed by
four responses, also spoken in English. The dialogues and question and the responses will be
spoken two times. They will not be printed in your test book, so you must listen carefully to
understand what the speakers say. You have to choose the best response to each question.
Now listen to a sample question
Man : I got a bad result in my test.
Woman : What! You failed again?
Man : ........................
A. Let me try again.
B. I am fine, thank you.
C. Don’t worry, I’ll move.
D. Sorry, I’ve disappointed you.
Narrator : The best answer to the question “You failed again?” is choice (D), “Sorry, I’ve
disappointed you.”
Therefore you should choose answer (D).
6. Mark your answer on your answer sheet. D
7. Mark your answer on your answer sheet. C
8. Mark your answer on your answer sheet. D
9. Mark your answer on your answer sheet. A
10. Mark your answer on your answer sheet. C

Part III
Questions: 11 – 15
Directions:
In this part of the test, you will hear several monologues. Each monologue will be spoken two
times. They will not be printed in your test book, so you must listen carefully to understand what
the speakers say.
After you hear a monologue and the question about it, read the five possible answers and decide
which one would be the best answer to the question you have heard.

A. 1 B. 2 C. 3 D. 4 E. 5
12. A. A fairy god mother.
B. The barleycorn seed.
C. The beautiful flower.
D. Thumbelina, a tiny little girl.
E. A poor man who lived in the forest.
13. A. In a valley.
B. In the forest.
C. In a flower pot.
D. On a farmer’s field.
E. In the garden meadow.
14. A. 400 – 480 kg
B. 400 – 680 kg
C. 480 – 600 kg
D.680 – 880 kg
E. 880 – 1500 kg
15. A. In the Arctic Ocean.
B. In the Indian Ocean.
C. In the Pacific Ocean.
D. In the North Atlantic Ocean.
E. In the South Atlantic Ocean.

This is the end of the listening section

Text (For questions no 1-3)
On Wednesday, my students and I went to YogyakartA. We stayed at Dirgahayu hotel which is not far from Malioboro.
On Thursday, we visited the temples in Prambanan. There are three big temples, the Brahmana, Syiwa and Wishnu Temples. They are really amazing. We visited only Brahmana and syiwa temples because Wisnu temple is being renovated
On Friday morning, we went to Yogyakarta keraton. We spent two hours therE. we were lucky because we led by a smart and friendly guidE. Then we continued our journey to Borobodur. We arrived there at 4 pm. At 5 p.m we heard an announcement that Borobudur gate was closeD. In the evening, we left for Jakarta by Wisata bus.
16. The text mainly discusses ….
A. the writer’s trip to Yogyakarta D. the writer’s experience at Yogyakarta keraton
B. the writer’s first visit to Prambanan E. the writer’s impression about Borobudur
C. the writer’s impression about the guide
17. Which temple is being renovated?
A. Syiwa D. Borobudur
B. Wisnu E. Syiwa and wisnu
C. Brahma
18. Which of the following statement is TRUE?
A. the writer and the students went to Yogyakarta for having a research
B. the writer went to Borobudur first and then to keraton
C. the writer was very disappointed with the guide
D. Malioboro is very far from Dirgahayu Hotel
E. the writer left for Jakarta on Friday
Text (For questions no 4 - 6)
A fox fell into a well and couldn’t get out. By and by a thirsty goat comes along. Seeing the fox in the well, it asked if the water was gooD. “Good,” said the fox,” it’s the best water I’ve tasted in all my lifE. Come down and try it yourself”.
The goat was thirsty so he got into the well. When he had drunk enough, he looked around but there was no way to get out. Then the fox said,” I have a good ideA. You stand on your hind legs and put your forelegs against the side of the well. Then, I’ll climb on your back. From there, I’ll step on your horns and I can get out. And when I’m out. I’ll help you out of the well.”
The goat did as he was asked and the fox got on his back and climbed out of the well. Then he coolly walked away. The goat called out loudly after him and reminded him of his promise to help him out. The fox merely turned to him and said,” If you only had thought carefully about getting out, you wouldn’t have jumped into the well “.
The goat felt very saD. He called out loudly. An old man walking nearby heard him and put a plank into the well. The goat got out and thanked to the old man
19. The text tells the story of ….
A. a fox D. an old man and the fox
B. a goat E. the goat and an old man
C. a fox and a goat
20. Paragraph two mainly tells ….
A. how the fox helped the goat D.the fox’s idea to get out of the well
B. why the fox got into the well E.how both the goat and the fox got out of the well
C. how the fox got out of the well
21. “The goat did as he was asked ….” (p.3)
What does the above sentence mean?
A. The goat drunk enough and looked around
B. The goat came down to the well and drank
C. The goat called out loudly after the fox got out
D. The goat waited someone who might help him
E. The goat stood on his hind legs and put his forelegs against the side of the well
Text (For questions no 7 - 10 )
Forest are very important to keep the soil fertile and to prevent flooD. The fallen leaves and decayed plants become humus which makes the soil rich and holds the rainwater.
For many years, people have not been obeying the government’s regulations. They have been cutting down the trees carelessly. As a result, thousands of hectares of land have become worse and the rivers will be full of muD. In the wet season there will be erosion and floods which will destroy the farm lands and villages.
22. What is the main idea of paragraph 2?
A. rivers are full of mud D. erosions have caused floods
B. land becomes infertile E. deforestation has caused a lot of destruction
C. floods destroy villages
23. The following statement are the advantages of forests mentioned in the text, EXCEPT ….
A. they keep the soil fertile D. they hold rainwater
B. they prevent flood E. they produce fresh air
C. they produce humus
24. Humus is made from ….
A. fertile soil D. a kind of artificial fertilizer
B. rown leaves E. decayed plants and leaves
C. the root of tree
25. The soil fertile and to prevent flooD. The underlined word is synonymous to ….
A. cause D. change
B. move E. produce
C. hinder
Text (For questions no 11 - 12)
• Always take off your jewellery before doing housework. Detergents and cleaning powder can make it dull
• Put jewellery on last when dressing, perfumes and hairsprays can tarnish it
• Don’t swim when wearing any gold- you might lose it. Also, chlorine and saltwater can have a bad effect
• Clean it regularly. Soak in warm soapy water and gently brush with toothbrush. Rinse in clean water and dry with a soft , clean cloth.
• To prevent scratching, keep gold separately in a jewel box
26. What is the topic of the text?
A. carat guide C. going for gold E. What to look for
B. Buyer’s Guide D. caring for gold
27. Which of the following can make your jewellery tarnish?
A. hairsprays and chlorine C. cleaning powders and perfumes E. salt water and warm soapy water
B. hairsprays and perfumes D. detergents and cleaning water
Text (For questions no 13 - 15)
The Jakarta Post, a leading English- language daily newspaper, requires a qualified reporter. The following qualifications are required :
1. Indonesian citizen 5. Not more than 26 years old
2. university degree 6. pleasing personality, highly motivated and dynamic
3. willing to take a series of tests 7. Able to operate a computer
4. Good understanding of English, TOEFL score at least 550
Please send an application letter in English, a copy of current curriculum vitae, a photocopy of identification card, a photocopy of diploma, a photocopy of TOEFL score, a sample of writing in English, and a recent passport sized photograph to
Human Resources Manager
The Jakarta Post
PO BOX Palmerah, Jakarta, 11001
Application should reach us before March 20, 2009.
28. Under what heading is this text likely found?
A. housing B. education C. furniture D. job vacancy E. travel agency
29. The Jakarta Post is looking for a person who is qualified in ….
A. Teaching English C. making a series of tests E. being a human resource manager
B. Writing news report D. leading a daily newspaper
30. The Jakarta Post, a leading English language daily newspaper, requires a qualified reporter. The underlined word means ….
A. hires B. find C. needs D. looks E. employs
Text ( For questions no 16 - 19 )
J.P : there was a bad accident on Sudirman street last night. A bus which was travelling south was hit by a large truck. Several people in the bus were killed, including the driver. The injured people were taken to the hospital. The driver of the truck was drunk. He was taken to the police station to be interrogateD.
31. What happened on Sudirman street last night ?
A. a bus crash D. a dead drunken driver
B. a truck crash E. a fight between two drivers
C. a terrible accident
32. The accident happened because ….
A. the driver of the truck was drunk D. the driver of the bus escaped
B. the driver of the truck ran away E. the driver of the bus was ill
C. the driver of the bus was killed
33. The injured people were taken to the hospital. The underlined word means ….
A. killed D. damaged
B. blooded E. destroyed
C. wounded
34. From whom did the police get the information about the accident ?
A. pedestrians D. the passengers of the bus
B. the driver of the bus E. both the bus driver and the truck driver
C. the driver of the truck
Text 7( For questions no 20 - 21 )
PANCAKE
Ingredients :
2 cups all purpose flour, sifted before measuring 1 egg, slightly beaten
2 ½ teaspoons baking powder 1 ½ cups milk
½ teaspoon salt 2 tablespoons melted butter
Direction :
Stir together flour, baking powder and salt. In a separate bowl, combine eggs and milk. Then, add to flour mixture, stirring only until smooth. After that, blend in melted butter. Cook on a hot, greased griddle, using about ½ cup of butter for each pancakE. Cook until brown on one side and around edge, turn and brown the other sidE. Recipe for pancake serves 4
35. The goal of the text above is to tell us ….
A. the process of making cakes D. a description of pancake
B. ingredients needed to make pancake E. how to make pancake
C. how to serve pancake
36. The melted butter is mixed together into ….
A. the mixture of flour, egg and milk D. the mixture of baking powder, salt and egg
B. the mixture of milk and baking powder E. the mixture of egg, flour and salt
C. the mixture of egg and flour
Text (For questions no 22 - 23)
Tom !
I am going to Anula supermarket to get some sugar. Would you like to turn the stove on when you are home? I have put some soup therE. Just heat it for about 5 minutes and then take it out from stove before you have dinner
37. What is the message about ?
A. Telling Tom to eat the soup D. Telling Tom to heat the soup
B. Asking Tom to buy some sugar E. Telling Tom to wait for about 5 minutes
C. Asking Tom to go to supermarket
38. I’ve put the soup therE. the word there refers to ….
A. home D. the supermarket
B. kitchen E. Anula supermarket
C. the stove
Text (For questions no 24 - 26)
Birds belong to a class of warm blooded vertebrate animals with feather covered bodies. Next to the animals, birds are the most important group of land-living vertebrates. All birds have feathers, although in some types, particularly those that cannot fly, the normal structure of the feathers may be much modified and be downy, woolly, or straw likE. The forelimbs of birds are modified into wings. The bony part of the tail, except in the very earliest fossil birds is very short, and the visible tail is composed of feathers only. The teeth are absent except in some fossil forms. As in mammals the only other group of warm-blooded animal , the circulation is highly perfected so that there is no mixing of arterial and venous blood, but the arrangement of veins and arteries by which this is accomplished different in the two groups. Birds have keen hearing, although they have no external ears. The sense of sight also is very keen, but the sense of smell is weak or lacking, except few vultures and others birds.
39. The passage is about the …. of birds
A. species D. classification
B. definitions E. characteristic
C. clarification
40. From the text we can conclude that both birds and mammals have ….
A. backbones D. downy feathers
B. keen sights E. weak sense of smell
C. keen hearing
41. Which of the following is NOT possessed by birds?
A. Feathers D. Tails
B. Wings E. Ears
C. Teeth
Text (For questions no 27 - 28)
“Bisa Saja” is choosen as the first single of the album and theme song of BROWNIES, since the lyric reflects the story in the moviE. Budjana of GIGI demonstrates his skills in playing acoustic guitar in “ Cinta Terakhir “. Three other brand new song “Dilema”, “Jangan Bilang Pacarku” and “ Semua Orang Berhak Mendapat Rasa Bahagia”, gives supporting nuances to the movie flow as GIGI composed them by imagining how the scenes would like look based on the screenplay.
When Hanung Bramantyo, the director, and Dewa Budjana of GIGI chated, Budjana expressed his interest in making soundtrack album. Then, he recommended a few of GIGI songs, which the producer accepted because of the chemistry they created with the moviE. Since GIGI can provide a variety of colors to add all kinds of musical nuances to enrich the movie, the producer deemed it unnecessary to find other musicians to complete OST of BROWNIES. Armand Maulana (vocalist), I Gede Dewa Budjana (guitarist), Thomas Ramdhan (Bass player) , and Gusti Erhandy (Drum-stand-in player for Budhi haryono) put a lot of effort to this album. As a result, they’ve created perfect blend of movie and songs that makes BROWNIES tastier.
It’s always fun to have a piece of Brownies in your mouth. But having it in your stereo set is more entertaining. No movie is perfect without musical score and OST of Brownies proved it excellent.
42. The passage is mainly about …
A. the description how the album is accomplished through a series of steps
B. an account of unusual or amusing incident retold by the album
C. a review an of an original soundtrack of movie
D. the process in making original soundtrack of movie
E. an amusing story dealing with experience in different ways
43. Which of the following statements is NOT TRUE according to the text?
A. Budjana is the acoustic guitar player of GIGI
B. “ Bisa Saja” is the theme song of BROWNIES
C. Hanung Bramantyo is the director of GIGI band
D. Armand Maulana is the vocalist of GIGI
E. OST of BROWNIES is excellent
Text (For questions no 29 – 33)
Is Smoking Good For Us?
Before we smoke, it is better to look at the fact of smoking effects, not only for smokers but also for non smokers. About 50 thousands people die every year in Britain as the direct result of smoking. This is the seven times as many as deaths in road accidents. Nearly a quarter of smokers die because of diseases caused by smoking.
Ninety percent of lung cancers are caused by smoking. If we smoke five cigarettes a day, we are six times more likely to die of lung cancer than a non- smoker. If we smoke twenty cigarettes a day, the risk is nineteen times greater. Ninety five percent of people who suffer from bronchitis are people who smokE. Smokers are two and half times more likely to die of heart disease than non- smokers.
Additionally, children of smokers are more likely to develop bronchitis and pneumoniA. In one hour in a smoky room, a non-smoker breathes as much as substance causing cancer as if he had smoked fifteen cigarettes.
Smoking is really good for tobacco companies because they do make much money from smoking habit. Smoking, however, is not good for everybody elsE.
44. What is the text about?
A. A report of deaths caused by smoking
B. The effects of smoking for people
C. A calculation of how many cigarettes that may cause cancer
D. Information of the effect of smoking to non smokers
E. The result of smoking habit for tobacco companies
45. Which of the statement below is TRUE?
A. Smoking only does a good impact for the tobacco company
B. Non-smokers don’t have any threat of getting pneumonia
C. Fifteen cigarettes a day is all right for smokers
D. Smoking can risk ninety five percent of the people in a country
E. The risk caused by smoking for non-smokers is low
II. ESSAY


Suddenly, it comes to a moment when Mae is persuaded to grant her parents’ wish to
have a grandchild. Mae’s parents, (Meriam Bellina dan Jaja Mihardja) fi rmly state that Mae must
get married in a little while. Soon, they are busy fi nding candidates who would marry their only
daughter. However, along the process of fi nding the right one for Mae, the three male friends of
Mae turn out to be brutal evaluators for the candidates. In the mean time, Mae falls badly in love
with Rendy (Richard Kevin), a rich, handsome and kind-hearted man. Unfortunately Rendy, Mae,
Guntoro, Eman, Beni are brought into a misunderstanding, and soon fi ghts break out between
the two groups of Mae and Rendy.
Written based on some of youngsters’ real-life brotherhood experiences—this story will
stir you to your emotional core while bringing out your sense of brotherhood.
There are a lot of little things and big things that make this movie worth watching. The
story is good, the banter is great, the relationships between the characters are great, and it’s a
fun time at the movies. While some of the jokes are amusing, some of the fi ghts go on a few bit
too long:

QUESTIONS :
46. What does the movie illustrate?
47. What is the theme of the movie?
48. How did the reviewer assess the movie?
49. After reading the review above, what do you speculate about friendship theme for Indonesian movies in the future?

50. Leave a recommendation to complete the review above in the provided space below.


THANK YOU : )

Rabu, 04 Januari 2012

Kemampuan Bahasa Inggris mahasiswa itu penting

Bahasa Inggris adalah salah satu aspek yang penting dan harus dipunyai oleh seorang mahasiswa. karena, bahasa Inggris adalah bahasa internasional dan bahasa universal yang nantinya akan menunjang komunikasi dengan orang lain. Bukan hanya itu, sekarang tidak sedikit dari referensi penunjang perkuliahan yang menggunakan bahasa Inggris, sehingga mahasiswa perlu meningkatkan kemampuannya dalam berbahasa Inggris.

yang demikian itu dikatakan oleh seorang Presiden Student English Activity-Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (SEA-UMY) Omi Ongge dalam diskusi terbatas Pentingnya Kemampuan Bahasa Inggris di Kampus Terpadu UMY beberapa waktu yang lalu.

ia pun berpendapat, bahasa Inggris bukan cuma dipakai untuk berkomunikasi secara langsung namun juga menunjang mahasiswa untuk meningkatkan pengetahuan dan perkuliahannya yang mereka jalani sekarang. “sekarang ini referensi-referensi terbaru kebanyakan adalah berbahasa Inggris baik cetak maupun online atau internet. Selain itu seringkali kampus mengadakan atau mendatangkan dosen tamu dari luar negeri, serta mengadakan seminar internasional. Kesempatan-kesempatan tersebut pastinya akan menggunakan bahasa Inggris,” pungkas Presiden Student English Activity-Universitas Muhammadiyah Yogyakarta itu .

maka dari itu, mahasiswa perlu meningkatkan skillnya dalam berbahasa Inggris dengan melakukan berbagai aktivitas terkait dengan hal tersebut. “Seperti menulis artikel, mengikuti diskusi, debat, maupun pidato bahasa Inggris. Hal itu selain akan meningkatkan kemampuan bahasa Inggris juga pengetahuan secara keseluruhan. Misalnya lomba pidato, selain harus pandai berbahasa Inggris, juga harus menguasai tema, kemudian berani berbicara di depan umum dan lainnya,” tambahnya.

Mahasiswa Hubungan Internasional Kelas Internasional UMY ini menambahkan, kemampuan bahasa Inggris juga dapat dioptimalkan dengan mengikuti lomba debat bahasa Inggris. Lomba debat juga dapat memberikan motivasi terkait pentingnya bahasa Inggris. “Dalam lomba debat, khususnya bahasa Inggris, peserta selain memiliki kemampuan bahasa Inggris juga harus mampu mengasah pengetahuan serta berfikir kritis. Dia juga harus berani mengemukakan pendapat dan paham mengenai apa yang sudah disampaikan,” tuturnya kembali.

Muhammad Basuki, S.E, dari Career Development Center (CDC) UMY mengatakan, organisasi mahasiswa seperti SEA dapat mendorong kemampuan soft skill seorang mahasiswa. Kemampuan tersebut meliputi kemampuan berbicara, sosialisasi dengan orang lain, menjalin kerjasama, membangun jaringan dan lainnya. “Terlebih SEA merupakan kegiatan mahasiswa terkait dengan bahasa Inggris. Hal tersebut menjadi nilai tambah bagi mahasiswa tersebut. Nantinya pasti bermanfaat ketika telah selesai kuliah. Karena soft skill juga diperlukan untuk menunjang hard skill yang dimiliki,” tutupnya. (bbg.024)

Minggu, 18 Desember 2011

Anak-Anak Karbitan
Anak-anak yang digegas menjadi
Cepat mekar, Cepat matang, Cepat layu..

Oleh : Dewi Utama Faizah *)

Pendidikan bagi anak usia dini sekarang tengah marak-maraknya. Dimana mana orang tua merasakan pentingnya mendidik anak melalui lembaga persekolahan yang ada. Mereka pun berlomba untuk memberikan anak-anak mereka pelayanan pendidikan yang baik. Taman kanak-kanak pun berdiri dengan berbagai rupa, di kota hingga ke desa. Kursus-kursus kilat untuk anak-anak pun juga bertaburan di berbagai tempat. Tawaran berbagai macam bentuk pendidikan ini amat beragam. Mulai dari yang puluhan ribu hingga jutaan rupiah per bulannya. Dari kursus yang dapat membuat otak anak cerdas dan pintar berhitung, cakap berbagai bahasa, hingga fisik kuat dan sehat melalui kegiatan menari, main musik dan berenang. Dunia pendidikan saat ini betul-betul penuh dengan denyut kegairahan. Penuh tawaran yang menggiurkan yang terkadang menguras isi kantung orangtua ...

Captive market I

Kondisi diatas terlihat biasa saja bagi orang awam. Namun apabila kita amati lebih cermat, dan kita baca berbagai informasi di intenet dan lileratur yang ada tentang bagaimana pendidikan yang patut bagi anak usia dini, maka kita akan terkejut! Saat ini hampir sebagian besar penyelenggaraan pendidikan bagi anak-anak usia dini melakukan kesalahan. Di samping ketidak patutan yang dilakukan oleh orang tua akibat ketidak tahuannya !

Anak-Anak Yang Digegas...

Ada beberapa indikator untuk melihat berbagai ketidakpatutan terhadap anak. Di antaranya yang paling menonjol adalah orientasi pada kemampuan intelektual secara dini. Akibatnva bermunculanlah anak-anak ajaib dengan kepintaran intelektual luar biasa. Mereka dicoba untuk menjalani akselerasi dalam pendidikannya dengan memperoleh pengayaan kecakapan-kecakapan akademik di dalam dan di luar sekolah.

Kasus yang pernah dimuat tentang kisah seorang anak pintar karbitan ini terjadi pada tahun 1930, seperti yang dimuat majalah New Yorker. Terjadi pada seorang anak yang bernama William James Sidis, putra scoring psikiater. Kecerdasan otaknya membuat anak itu segera masuk Harvard College walaupun usianya masih 11 tahun. Kecerdasannya di bidang matematika begitu mengesankan banyak orang. Prestasinya sebagai anak jenius menghiasi berbagai media masa. Namun apa yang terjadi kemudian ? James Thurber seorang wartawan terkemuka. pada suatu hari menemukan seorang pemulung mobil tua, yang tak lain adalah William James Sidis. Si anak ajaib yang begitu dibanggakan dan membuat orang banyak berdecak kagum pada bcberapa waktu silam.

Kisah lain tentang kehebatan kognitif yang diberdayakan juga terjadi pada seorang anak perempuan bernama Edith. Terjadi pada tahun 1952, dimana seorang Ibu yang bemama Aaron Stern telah berhasil melakukan eksperimen menyiapkan lingkungan yang sangat menstimulasi perkembangan kognitif anaknya sejak si anak masih berupa janin. Baru saja bayi itu lahir ibunya telah memperdengarkan suara musik klasik di telinga sang bayi. Kemudian diajak berbicara dengan mcnggunakan bahasa orang dewasa. Setiap saat sang bayi dikenalkan kartu-kartu bergambar dan kosa kata baru. Hasilnya sungguh mencengangkan! Di usia 1 tahun Edith telah dapat berbicara dengan kalimat sempurna. Di usia 5 tahun Edith telah menyelesaikan membaca ensiklopedi Britannica. Usia 6 tahun ia membaca enam buah buku dan Koran New York Times setiap harinya. Usia 12 tahun dia masuk universitas. Ketika usianya menginjak 15 lahun la menjadi guru matematika di Michigan State University. Aaron Stem berhasil menjadikan Edith anak jenius karena terkait dengan kapasitas otak yang sangat tak berhingga. Namun khabar Edith selanjutnya
juga tidak terdengar lagi ketika ia dewasa. Banyak kesuksesan yang diraih anak saat ia menjadi anak, tidak menjadi sesuatu yang bemakna dalam kehidupan anak ketika ia menjadi manusia dewasa.

Berbeda dengan banyak kasus legendaris orang-orang terkenal yang berhasil mengguncang dunia dengan penemuannya. Di saat mereka kecil mereka hanyalah anak-anak biasa yang terkadang juga dilabel sebagai murid yang dungu. Seperti halnya Einsten yang mengalami kesulitan belajar hingga kelas 3 SD. Dia dicap sebagai anak bebal yang suka melamun.

Selama berpuluh-puluh tahun orang begitu yakin bahwa keberhasilan anak di masa depan sangat ditentukan oleh faktor kognitif. Otak memang memiliki kemampuan luar biasa yang tiada berhingga. Oleh karena itu banyak orangtua dan para pendidik tergoda untuk kelakukan "Early Childhood Training". Era pemberdayaan otak mencapai masa keemasannya. Setiap orangtua dan pendidik berlomba-lomba menjadikan anak-anak mereka menjadi anak-anak yang super (Superkids). Kurikulum pun dikemas dengan muatan 90 % bermuatan kognitif yang mengfungsikan belahan otak kiri. Sementara fungsi belahan otak kanan hanya mendapat porsi 10% saja. Ketidakseimbangan dalam memfungsikan ke dua belahan otak dalam proses pendidikan di sekolah sangat mencolok. Hal ini terjadi sekarang dimana-dimana, di Indonesia...-.


"Early Ripe, early Rot...!"

Gejala ketidakpatutan dalam mendidik ini mulai terlihat pada tahun 1960 di Amerika. Saat orangtua dan para professional merasakan pentingnya pendidikan bagi anak-anak semenjak usia dini. Orangtua merasa apabila mereka tidak segera mengajarkan anak-anak mereka berhitung, membaca dan menulis sejak dini maka mereka akan kehilangan "peluang emas" bagi anak-anak mereka selanjutnya. Mereka memasukkan anak-anak mereka sesegera mungkin ke Taman Kanak¬Kanak (Pra Sekolah). Taman Kanak-kanak pun dengan senang hati menerima anak-anak yang masih berusia di bawah usia 4 tahun. Kepada anak-anak ini gurunya membelajarkan membaca dan berhitung secara formal sebagai pemula.

Terjadinya kemajuan radikal dalam pendidikan usia dini di Amcrika sudah dirasakan saat Rusia meluncurkan Sputnik pada tahun 1957. Mulailah "Era Headstart" merancah dunia pendidikan. Para akademisi begitu optimis untuk membelajarkan wins dan matematika kepada anak sebanyak dan sebisa mereka (tiada berhingga). Sementara mereka tidak tahu banyak tentang anak, apa yang mereka butuhkan dan inginkan sebagai anak.

Puncak keoptimisan era Headstart diakhiri dengan pernyataan Jerome Bruner, seorang psikolog dari Harvard University yang menulis sebuah buku terkenal "The Process of Education" pada lahun 1960, ia menyatakan bahwa kompetensi anak untuk belajar sangat tidak berhingga. Inilah buku suci pendidikan yang mereformasi kurikulum pendidikan di Amerika. "We begin with the hypothesis that any subject can be taught effectively in some intellectually honest way to any child at any stage of development"-. Inilah kalimat yang merupakan hipotesis Bruner yang di salah artikan oleh banyak pendidik, yang akhirnya menjadi bencana! Pendidikan dilaksanakan dengan cara memaksa otak kiri anak sehingga membuat mereka cepat matang dan cepat busuk... early ripe, early rot!

Anak-anak menjadi tertekan. Mulai dari tingkat pra sekolah hingga usia SD. Di rumah para orangtua kemudian juga melakukan hal yang sama, yaitu mengajarkan sedini mungkin anak-anak mereka membaca ketika Glenn Doman menuliskan kiat-kiat praktis membelajarkan bayi membaca.

Bencana berikutnya datang saat Arnold Gesell memaparkan konsep "kesiapan-readiness" dalam ilmu psikologi perkembangan temuannya yang mendapat banyak decakan kagum. Ia berpendapat tentang "biological limitions on learning”. Untuk itu ia menekankan perlunya dilakukan intervensi dini dan rangsangan inlelektual dini kepada anak agar mereka segera siap belajar apapun.

Tekanan yang bertubi-tubi dalam memperoleh kecakapan akademik di sekolah membuat anak¬anak menjadi cepat mekar. Anak-anak menjadi "miniature orang dewasa". Lihatlah sekarang, anak-anak itu juga bertingkah polah sebagaimana layaknya orang dewasa. Mereka berpakaian seperti orang dewasa, berlaku pun juga seperti orang dewasa. Di sisi lain media pun merangsang anak untuk cepat mekar terkait dengan musik, buku, film, televisi, dan internet. Lihatlah maraknya program teve yang belum pantas ditonton anak-anak yang ditayangkan di pagi atau pun sore hari. Media begitu merangsang keingintahuan anak tentang dunia seputar orang dewasa. Sebagai seksual promosi yang menyesatkan. Pendek kata media telah memekarkan bahasa. berpikir dan perilaku anak lumbuh kembang secara cepat.

Tapi apakah kita tahu bagaimana tentang emosi dan perasaan anak? Apakah faktor emosi dan perasaan juga dapat digegas untuk dimekarkan seperti halnya kecerdasan? Perasaan dan emosi ternyata memiliki waktu dan ritmenya sendiri yang tidak dapat digegas atau dikarbit. Bisa saja anak terlihat berpenampilan sebagai layaknya orang dewasa, tetapi perasaan mereka tidak seperti orang dewasa. Anak-anak memang terlihat tumbuh cepat di berbagai hal tetapi tidak di semua hal. Tumbuh mekarnya emosi sangat berbeda dengan tumbuh mekarnya kecerdasan (intelektual) anak. Oleh karena perkembangan emosi lebih rumit dan sukar, terkait dengan berbagai keadaan, Cobalah perhatikan, khususnva saat perilaku anak menampilkan gaya "kedewasaan", sementara perasaannya menangis berteriak sebagai "anak".

Seperti sebuah lagu popular yang pernah dinyanyikan suara emas seorang anak
laki-laki "Heintje" di era tahun 70-an...

I'm Nobody'S Child
I'M NOBODY'S CHILD
I'M nobody's child I'm nobodys child
Just like aflower I'm growing wild
No mommies kisses
and no daddv's smile
Nobody's louch me I'm nobody's child

Dampak Berikutnya Terjadi... ketika anak memasuki usia remaja Akibat negatif lainnya dari anak-anak karbitan terlihat ketika ia memasuki usia remaja. Mereka tidak segan-segan mempertontonkan berbagai macam perilaku yang tidak patut. Patricia O' Brien menamakannya sebagai "The Shrinking of Childhood'. "Lu belum tahu ya... bahwa gue telah melakukan segalanya", begitu pengakuan seorang remaja pria berusia 12 tahun kepada teman-temannya. "Gue tahu apa itu minuman keras, drug, dan seks " serunya bangga.

Berbagai kasus yang terjadi pada anak-anak karbitan memperlihatkan bagaimana pengaruh tekanan dini pada anak akan menyebabkan berbagai gangguan kepribadian dan emosi pada anak. Oleh karena ketika semua menjadi cepat mekar.... kebutuhan emosi dan sosial anak jadi tak dipedulikan! Sementara anak sendiri membutuhkan waktu untuk tumbuh, untuk belajar dan untuk berkembang, .... sebuah proses dalam kehidupannya !

Saat ini terlihat kecenderungan keluarga muda lapisan menengah ke atas yang berkarier di luar rumah tidak menuliki waktu banyak dengan anak-anak mereka. Atau pun jika si ibu berkarier di dalam rumah, ia lebih mengandalkan tenaga "baby sitter" sebagai pengasuh anak-anaknva. Colette Dowling menamakan ibu-ibu muda kelompok ini sebagai "Cinderella Syndrome" yang senang window shopping, ikut arisan, ke salon memanjakan diri, atau menonton telenovela atau buku romantis. Sebagai bentuk ilusi menghindari kehidupan nyata vang mereka jalani.

Kelompok ini akan sangat bangga jika anak-anak mereka bersekolah di lembaga pendidikan yang mahal, ikut berbagai kegiatan kurikuler, ikut berbagai les, dan mengikuti berbagai arena, seperti lomba penyanyi cilik, lomba model ini dan itu. Para orangtua ini juga sangat bangga jika anak-anak mereka superior di segala bidang, bukan hanya di sekolah. Sementara orangtua yang sibuk juga mewakilkan diri mereka kepada baby sitter terhadap pengasuhan dan pendidikan anak¬-anak mereka. Tidak jarang para baby sitter ini mengikuti pendidikan parenting di lembaga pendidikan eksekutif sebagai wakil dari orang tua.

ERA SUPERKIDS

Kecenderungan orangtua menjadikan anaknva "be special" daripada "be average or normal” semakin marak terlihat. Orangtua sangat ingin anak-anak mereka menjadi "to exel to be the best". Sebetulnya tidak ada yang salah. Namun ketika anak-anak mereka digegas untuk mulai mengikuti berbagai kepentingan orangtua untuk menyuruh anak mereka mengikuti beragam kegiatan, seperti kegiatan mental aritmatik, sempoa, renang, basket, balet, tari ball, piano, biola, melukis, dan banyak lagi lainnya...maka lahirlah anak-anak super-"SUPERKIDS'. Cost merawat anak superkids ini sangat mahal.

Era Superkids berorientasi kepada "Competent Child". Orangtua saling berkompetisi dalam mendidik anak karena mereka percaya "earlier is better". Semakin dini dan cepat dalam menginvestasikan beragam pengetahuan ke dalam diri anak mereka, maka itu akan semakin baik. Neil Posmant seorang sosiolog Amerika pada tahun 80-an meramalkan bahwa jika anak-anak tercabut dari masa kanak-kanaknya, maka lihatlah...ketika anak-anak itu menjadi dewasa, maka ia akan menjadi orang dewasa yang ke kanak-kanakan !


BERBAGAI GAYA ORANGTUA

Kondisi ketidakpatutan dalam memperlakukan anak ini telah melahirkan berbagai gaya orangtua (Parenting Style) yang melakukan kesalahan -"miseducation" terhadap pengasuhan pendidikan anak-anaknya. Elkind (1989) mengelompokkan berbagai gaya orangtua dalam pengasuhan, antara lain:

Gourmet Parents - (ORTU BORJU) :
Mereka adalah kelompok pasangan muda yang sukses. Memiliki rumah bagus, mobil mewah, liburan ke tempat-tempat yang eksotis di dunia, dengan gaya hidup kebarat-baratan. Apabila menjadi orangtua maka mereka akan cenderung merawat anak-anaknya seperti halnya merawat karier dan harta mereka. Penuh dengan ambisi! Berbagai macam buku akan dibaca karena ingin tahu isu-isu mutakhir tentang cara mengasuh anak. Mereka sangat percaya bahwa tugas pengasuhan yang baik seperti halnya membangun karier, maka "superkids" merupakan bukti dari kehebatan mereka sebagai orangtua.

Orangtua kelompok ini memakaikan anak-anaknva baju-baju mahal bermerek terkenal, memasukkannya ke dalam program-program eksklusif yang prestisius. Keluar masuk restoran mahal. Usia 3 tahun anak-anak mereka sudah diajak tamasya keliling dunia mendampingi orangtuanya. Jika suatu saat kita melihat sebuah sekolah yang halaman parkirnya dipenuhi oleh berbagai merek mobil terkenal, maka itulah sekolah dimana banyak kelompok orangtua "gourmet" atau- kelompok borju menyekolahkan anak-anaknya.

College Degree Parents - (ORTU INTELEK) :
Kelompok ini merupakan bentuk lain dari keluarga intelek yang menengah ke atas. Mereka sangat peduli dengan pendidikan anak-anaknya. Sering melibatkan diri dalam barbagai kegiatan di sekolah anaknya. Misalnya membantu membuat majalah dinding, dan kegiatan ekstra kurikular lainnya.
Mereka percaya pendidikan yang baik merupakan pondasi dari kesuksesan hidup. Terkadang mereka juga tergiur menjadikan anak-anak mereka "Superkids", Apabila si anak memperlihatkan kemampuan akademik yang tinggi. Terkadang mereka juga memasukkan anak-anaknya ke sekolah mahal yang prestisius sebagai buku bahwa mereka mampu dan percaya bahwa pendidikan yang baik tentu juga harus dibayar dengan pantas. Kelebihan kelompok ini adalah sangat peduli dan kritis terhadap kurikulum yang dilaksanakan di sekolah anak anaknya. Dan dalam banyak hal mereka banyak membantu dan peduli dengan kondisi sekolah,

Gold Medal Parents - (ORTU SELEBRITIS) :
Kelompok ini adalah kelompok orangtua Yang menginginkan anak-anaknya menjadi kompetitor dalam berbagai gelanggang. Mereka sering mengikutkan anaknya ke berbagai kompetisi dan gelanggang. Ada gelanggang ilmu pengetahuan seperti Olimpiade matematika dan sains yang akhir-akhir ini lagi marak di Indonesia. Ada juga gelanggang seni seperti ikut menyanyi, kontes menari, terkadang kontes kecantikan. Berbagai cara akan mereka tempuh agar anak-anaknya dapat meraih kemenangan dan menjadi "seorang Bintang Sejati ". Sejak dini mereka persiapkan anak-anak mereka menjadi "Sang Juara", mulai dari juara renang, menyanyi dan melukis hingga none abang cilik kelika anak-anak mereka masih berusia TK.


Sebagai ilustrasi dalam sebuah arena lomba ratu cilik di Padang puluhan anak-anak TK baik laki-laki maupun perempuan tengah menunggu di mulainya lomba pakaian adat. Ruangan yang sesak, penuh asap rokok, dan acara yang molor menunggu datangnya tokoh anak dari Jakarta.Anak--anak mulai resah, berkeringat, mata memerah karena keringat melelehi mascara mata kecil mereka. Para orangtua masih bersemangat, membujuk anak-anaknya bersabar.

Mengharapkan acara segera di mulai dan anaknya akan keluar sebagai pemenang. Sementara pihak penyelenggara mengusir panas dengan berkipas kertas.Banyak kasus yang mengenaskan menimpa diri anak akibat perilaku ambisi kelompok gold medal parents ini. Sebagai contoh pada tahun 70-an seorang gadis kecil pesenam usia TK rnengalami kelainan tulang akibat ambisi ayahnya yang guru olahraga. Atau kasus "bintang cilik" Yoan Tanamal yang mengalami tekanan hidup dari dunia glamour masa kanak-kanaknya. Kemudian menjadikannya pengguna dan pengedar narkoba hingga menjadi penghuni penjara. Atau bintang cilik dunia Heintje yang setelah dewasa hanya menjadi pasien doktcr jiwa. Gold medal parent menimbulkan banyak bencana pada anak-anak mereka !

Pada tanggal 26 Mei lalu kita sasikan di TV bagaimana bintang cilik "Joshua" yang bintangnya mulai meredup dan mengkhawatirkan orangtuanya. Orangtua Joshua berambisi untuk kembali menjadikan anaknya seorang bintang dengan kembali menggelar konser tunggal. Sebagian dari kita tentu masih ingat bagaimana lucu dan pintarnya.Joshua ketika berumur kurang 3 tahun. Dia muncul di TV sebagai anak ajaib karena dapat menghapal puluhan nama-nama kepala negara. kemudian di usia balitanya dia menjadi penyanyi cilik terkenal. Kita kagum bagaimana seorang bapak yang tamatan SMU dan bekerja di salon dapat membentuk dan menjadikan anaknya seorang "superkid" --seorang penyanyi sekaligus seorang bintang film,....

Do-it Yourself Parents :
Merupakan kelompok orangtua yang mengasuh anak-anaknya secara alami dan menyatu dengan semesta. Mereka sering menjadi pelayanan professional di bidang sosial dan kesehatan, sebagai pekerja sosial di sekolah, di tempat ibadah., di Posyandu dan di perpustakaan. Kelompok ini menyekolahkan anak-anaknya di sekolah negeri yang tidak begitu mahal dan sesuai dengan keuangan mereka. Walaupun begitu kelompok ini juga bemimpi untuk menjadikan anak-anaknya "Superkids"--“earlier is better". Dalam kehidupan sehari-hari anak-anak mereka diajak mencintai lingkungannya. Mereka juga mengajarkan merawat dan memelihara hewan atau tumbuhan yang mereka sukai. Kelompok ini merupakan kelompok penyayang binatang, dan mencintai lingkungan hidup yang bersih.

Outward Bound Parents - (ORTU PARANOID) :
Untuk orangtua kelompok ini mereka memprioritaskan pendidikan yang dapat memberi kenyamanan dan keselamatan kepada anak-anaknya. Tujuan mereka sederhana, agar anak-anak dapat bertahan di dunia yang penuh dengan permusuhan. Dunia di luar keluarga mereka dianggap penuh dengan marabahaya. Jika mereka menyekolahkan anak-anaknya maka mereka Iebih memilih sekolah yang nyaman dan tidak melewati tempat-tempat tawuran yang berbahaya. Seperti halnya Do It Yourself Parents, kelompok ini secara tak disengaja juga terkadang terpengaruh dan menerima konsep "Superkids" Mereka mengharapkan anak-anaknya menjadi anak-anak yang hebat agar dapat melindungi diri mereka dari berbagai macam marabahaya. Terkadang mereka melatih kecakapan melindungi diri dari bahaya, seperti memasukkan anak-anaknya "Karate, Yudo, pencak Silat" sejak dini. Ketidakpatutan pemikiran kelompok ini dalam mendidik anak-anaknya adalah bahwa mereka terlalu berlebihan melihat marabahaya di luar rumah tangga mereka, mudah panik dan ketakutan melihat situasi yang selalu mereka pikir akan membawa dampak buruk kepada anak. Akibatnya anak-anak mereka menjadi "steril"
dengan lingkungannya.

Prodigy Parents - (ORTU INSTANT) :
Merupakan kelompok orangtua yang sukses dalam karier namun tidak memiliki pendidikan yang cukup. Merceka cukup berada, namun tidak berpendidikan yang baik. Mereka memandang kesuksesan mereka di dunia bisnis merupakan bakat semata. Oleh karena itu mereka juga memandang sekolah dengan sebelah mata, hanya sebagai kekuatan yang akan menumpulkan kemampuan anak-anaknya. 'Tidak kalah mengejutkannya, mereka juga memandang anak-anaknya akan hebat dan sukses seperti mereka tanpa memikirkan pendidikan seperti apa yang cocok diberikan kepada anak-¬anaknya. Oleh karena itu mereka sangat mudah terpengaruh kiat-kiat atau cara unik dalam mendidik anak tanpa bersekolah. Buku-buku instant dalam mendidik anak sangat mereka sukai. Misalnya buku tentang "Kiat-Kiat Mengajarkan bayi Membaca" karangan Glenn Doman, atau "Kiat-Kiat Mengajarkan Bayi Matematika" karangan Siegfried, "Berikan Anakmu pemikiran cemerlang" karangan Therese Engelmann, dan "Kiat-Kiat Mengajarkan Anak Dapat Membaca Dalam Waktu 6 Hari" karangan Sidney Ledson.

Encounter Group Parents - (ORTU NGERUMPI) :
Merupakan kelompok orangtua yang memiliki dan menyenangi pergaulan. Mereka terkadang cukup berpendidikan, namun tidak cukup berada atau terkadang tidak memiliki pekerjaan tetap (luntang lantung). Terkadang mereka juga merupakan kelompok orangtua yang kurang bahagia dalam perkawinannya. Mereka menyukai dan sangat mementingkan nilai-nilai relationship dalam membina hubungan dengan orang lain. Sebagai akibatnya kelompok ini sering melakukan ketidakpatutan dalam mendidik anak-¬anak dengan berbagai perilaku "gang ngrumpi" yang terkadang mengabaikan anak. Kelompok ini banyak membuang-buang waktu dalam kelompoknya sehingga mengabaikan fungsi mereka sebagai orangtua. Atau pun jika mereka memiliki aktivitas di kelompokya lebih berorientasi kepada kepentingan kelompok mereka. Kelompok ini sangat mudah terpengaruh dan latah untuk memilihkan pendidikan bagi anak-anaknya. Menjadikan anak-anak mereka sebagai "Superkids" juga sangat diharapkan. Namun banyak dari anak-anak mereka biasanya kurang menampilkan minat dan prestasi yang diharapkan. Namun banyak dari anak-anak mereka biasanya kurang menampilkan minat dan prestasi yang diharapkan.

Milk and Cookies Parents - (ORTU IDEAL) :
Kelompok ini merupakan kelompok orangtua yang memiliki masa kanak-kanak yang bahagia, yang memiliki kehidupan masa kecil yang sehat dan manis. Mereka cenderung menjadi orangtua yang hangat dan menyayangi anak-anaknya dengan tulus. Mereka juga sangat peduli dan mengiringi tumbuh kembang anak-anak mereka dengan penuh dukungan. Kelompok ini tidak berpeluang menjadi oraugtua yang melakukan "miseducation" dalam merawat dan mengasuh anak-anaknva. Mereka memberikan lingkungan yang nyaman kepada anak-anaknya dengan penuh perhatian, dan tumpahan cinta kasih yang tulus sebagai orang tua.

Mereka memenuhi rumah tangga mereka dengan buku-buku, lukisan dan musik yang disukai oleh anak-anaknya. Mereka berdiskusi di ruang makan, bersahabat dan menciptakan lingkungan yang menstimulasi anak-anak mereka untuk tumbuh mekar segala potensi dirinya. Anak-anak mereka pun meninggalkan masa kanak-kanak dengan penuh kenangan indah yang menyebabkan. Kehangatan hidup berkeluarga menumbuhkan kekuatan rasa yang sehat pada anak untuk percaya diri dan antusias dalam kehidupan belajar. Kelompok ini merupakan kelompok orangtua yang menjalankan tugasnya dengan patut kepada anak-anak mereka. Mereka bcgitu yakin bahwa anak membutuhkan suatu proses dan waktu untuk dapat menemukan sendiri keistimewaan yang dimilikinya.

Dengan kata lain mereka percaya bahwa anak sendirilah yang akan menemukan sendiri kekuatan didirinya. Bagi mereka setiap anak adalah benar-benar seorang anak yang hebat dengan kekuatan potensi yang juga berbeda dan unik !

KAMU HARUS TAHU BAHWA TIADA SATU PUN YANG LEBIH TINGGI, ATAU LEBIH KUAT, ATAU LEBIH BAIK, ATAU PUN LEBIH BERHARGA DALAM KEHIDUPAN NANTI DARI PADA KENANGAN INDAH ¬TERUTAMA KENANGAN MANIS DI MASA KANAK-KANAK. KAMU MENDENGAR BANYAK HAL TENTANG PENDIDIKAN, NAMUN BEBERAPA HAL YANG INDAH, KENAN6AN BERHARGA YANG TERSIMPAN SEJAK KECIL ADALAH MUNGKIN ITU PENDIDIKAN YANG TERBAIK. APABILA SESEORANG MENYIMPAN BANYAK KENANGAN INDAN DI MASA KECILNYA, MAKA KELAK SELURUH KEHIDUPANNYA AKAN TERSELAMATKAN. BAHKAN APABILA HANYA ADA SATU SAJA KENANGAN INDAH YANG TERSIAMPAN DALAM HATI KITA, MAKA ITULAH KENANGAN YANG AKAN MEMBERIKAN SATU HARI UNTUK KESELAMATAN KITA"-DESTOYEVSKY'-S BROTHERS KARAMOZOV-

PERSPEKTIF SEKOLAH YANG MENGKARBIT ANAK

Kecenderungan sekolah untuk melakukan pengkarbitan kepada anak didiknya juga terlihat jelas. Hal ini terjadi ketika sekolah berorientasi kepada produk dari pada proses pembelajaran. Sekolah terlihat sebagai sebuah "Industri" dengan tawaran-tawaran menarik yang mengabaikan kebutuhan anak. Ada program akselerasi, ada program kelas unggulan. Pekerjaan rumah yang menumpuk.

Tugas-tugas dalam bentuk hanya lembaran kerja. Kemudian guru-guru yang sibuk sebagai "Operator kurikulum" dan tidak punya waktu mempersiapkan materi ajar karena rangkap tugas sebagai administrator sekolah Sebagai guru kelas yang mengawasi dan mengajar terkadang lebih dari 40 anak, guru hanya dapat menjadi "pengabar isi buku pelajaran " ketimbang menjalankan fungsi edukatif dalam menfasilitasi pembelajaran. Di saat-saat tertentu sekolah akan menggunakan "mesin-mesin dalam menskor" capaian prestasi yang diperoleh anak setelah diberikan ujian berupa potongan-potongan mata pelajaran. Anak didik menjadi dimiskinkan dalam menjalani pendidikan di sekolah. Pikiran mereka diforsir untuk menghapalkan atau melakukan tugas-tugas yang tidak mereka butuhkan sebagai anak. Manfaat apa yang mereka peroleh jika guru menyita anak membuat bagan organisasi sebuah birokrasi ? Manfaat apa yang dirasakan anak jika mereka diminta membuat PR yang menuliskan susunan kabinet yang ada di pemerintahan? Manfaat apa yang dimiliki anak jika ia disuruh menghapal kalimat-kalimat yang ada di dalam buku pelajaran ? Tumpulnya rasa dalam mencerna apa yang dipikirkan oleh otak dengan apa yang direfleksikan dalam sanubari dan perilaku-pcrilaku keseharian mereka sebagai anak menjadi semakin senjang. Anak-anak tahu banyak tentang pengetahuan yang dilatihkan melalui berbagai mata pelajaran yang ada dalam kurikulum persekolahan, namun mereka bingung mengimplementasikan dalam kehidupan nyata. Sepanjang hari mereka bersekolah di sekolah untuk sekolah --- dengan tugas-tugas dan PR yang menumpuk....
Namun sekolah tidak mengerti bahwa anak sebenarnya butuh bersekolah untuk menyongsong kehidupannya !

Lihatlah, mereka semua belajar dengan cara yang sama. Membangun 90% kognitif dengan 10% afektif. Paulo Freire mengatakan bahwa sekolah telah melakukan "pedagogy of the oppressed" terhadap anak-anak didiknya. Dimana guru mengajar anak diajar, guru mengerti semuanya dan anak tidak tahu apa-apa, guru berpikir dan anak dipikirkan, guru berbicara dan anak mendengarkan, guru mendisiplin dan anak didisiplin, guru memilih dan mendesakkan pilihannya dan anak hanya mengikuti, guru bertindak dan anak hanya membayangkan bertindak lewat cerita guru, guru memilih isi program dan anak menjalaninya begitu saja, guru adalah subjek dan anak adalah objek dari proses pembelajaran (Freire, 1993). Model pembelajaran banking system ini dikritik habis-habisan sebagai masalah kemanusiaan terbesar. Belum lagi persaingan antar sekolah. dan persaingan ranking wilayah....

Mengkompetensi Anak--- merupakan `KETIDAKPATUTAN PENDIDIKAN ?"
"Anak adalah anugrah Tuhan... sebagai hadiah kepada semesta alam, tetapi citra anak dibentuk oleh sentuhan tangan-tangan manusia dewasaYang bertanggungjawab.-…" (Nature versus Nurture). bagaimana ? Karena ada dua pengertian kompetensi = kompetensi yang datang dari kebutuhan di luar diri anak (direkayasa oleh orang dewasa) atau kompetensi yang sesuai dengan kebutuhan dari dalam diri anak sendir Sebagai contoh adalah konsep kompetensi yang dikemukakan oleh John Watson (psikolog) pada tahun 1920 yang mengatakan bahwa bayi dapat ditempa menjadi apapun sesuai kehendak kita-¬sebagai komponen sentral dari konsep kompetensi. Jika bayi-bayi mampu jadi pebelajar, maka mereka juga dapat dibentuk melalui pembelajaran dini.

Kata-kata Watson yang sangat terkenal adalah sebagai berikut :
"Give me a dozen healthy infants, well formed and my own special world to bring them up in, and I'll guarantee you to take any one at random and train him to become any type of specialist I might select--doctor, lawyer, artist, merchant chief and yes, even beggar and thief regardless of this talents, penchants, tendencies, vocations, and race of his ancestors".

Pemikiran Watson membuat banyak orang tua melahirkan "intervensi dini " setelah mereka melakukan serangkaian tes Inteligensi kepada anak-anaknya. Ada sebuah kasus kontroversi yang terjadi di Institut New Jersey pada tahun 1976. Dimana guru-guru melakukan serangkaian program tes untuk mengukur "Kecakapan Dasar Minimum (Minimum Basic Skill) "dalam mata pelajaran membaca dan matematika. Hasil dari pelaksanaan program ini dilaporkan kolomnis pendidikan Fred Hechinger kepada New York Times sebagai berikut :
`The improvement in those areas were not the result of any magic program or any singular teaching strategy, they were... simply proof that accountability is crucial and that, in the past five years, it has paid off in New Yersey".

Juga belajar dari biografi tiga orang tokoh legendaris dunia seperti Eleanor Roosevelt, Albert Einstein dan Thomas Edison, yang diilustrasikan sebagai anak-anak yang bodoh dan mengalami keterlambatan dalam akademik ketika mereka bersekolah di SD kelas rendah. semestinya kita dapat menyimpulkan bahwa pendidikan dini sangat berbahaya jika dibuatkan kompetensi-¬kompetensi perolehan pengetahuan hanya secara kognitif. Ulah karena hingga hari ini sekolah belum mampu menjawab dan dapat menampilkan kompetensi emosi sosial anak dalam proses pembelajaran. Pendidikan anak seutuhnya yang terkait dengan berbagai aspek seperti emosi, sosial, kognitif pisik, dan moral belum dapat dikemas dalam pembelajaran di sekolah secara terintegrasi. Sementara pendidikan sejati adalah pendidikan yang mampu melibatkan berbagai aspek yang dimiliki anak sebagai kompetensi yang beragam dan unik untuk dibelajarkan. Bukan anak dibelajarkan untuk di tes dan di skor saja !. Pendidikan sejati bukanlah paket-paket atau kemasan
pembelajaran yang berkeping-keping, tetapi bagaimana secara spontan anak dapat terus menerus merawat minat dan keingintahuan untuk belajar. Anak mengenali tumbuh kembang yang terjadi secara berkelangsungan dalam kehidupannya. Perilaku keingintahuan -"curiosity" inilah yang banyak tercabut dalam sistem persekolahan kita.


Akademik Bukanlah Keutuhan Dari Sebuah Pendidikan ! "Empty Sacks will never stand upright"---George Eliot.

Pendidikan anak seutuhnya tentu saja bukan hanya mengasah kognitif melalui kecakapan akademik semata! Sebuah pendidikan yang utuh akan membangun secara bersamaan, pikiran, hati, pisik, dan jiwa yang dimiliki anak didiknya. Membelajarkan secara serempak pikiran, hati. dan pisik anak akan menumbuhkan semangat belajar sepanjang hidup mereka. Di sinilah dibutuhkannya peranan guru sebagai pendidik akademik dan pendidik sanubari "karakter". Dimana mereka mendidik anak menjadi "good and smart "-terang hati dan pikiran.

Sebuah pendidikan yang baik akan melahirkan "how learn to learn" pada anak didik mereka. Guru-guru yang bersemangat memberi keyakinan kepada anak didiknya bahwa mereka akan memperoleh kecakapan berpikir tinggi, dengan berpikir kritis, dan cakap memecahkan masalah hidup yang mereka hadapi sebagai bagian dari proses mental. Pengetahuan yang terbina dengan baik yang melibatkan aspek kognitif dan emosi, akan melahirkan berbagai kreativitas.

Leonardo da Vinci seorang pelukis besar telah menghabiskan waktunya ber jam
jam untuk belajar anatomi tubuh manusia.

Thomas Edison mengatakan bahwa "genius is 1 percent inspiration and 99 percent perspiration". Semangat belajar ---"encourage” - Tidak dapat muncul tiba-tiba di diri anak. Perlu proses yang melibatkan hati---kesukaan dan kecintaan--- belajar. Sementara di sekolah banyak anak patah hati karena gurunya yang tidak mencintai mereka sebagai anak.

Selanjutnya misi sekolah lainnya yang paling fundamental adalah mengalirkan "moral litermy" melalui pendidikan karakter. Kita harus ingat bahwa kecerdasan saja tidak cukup. Kecerdasan plus karakter inilah tujuan sejati sebuah pendidikan (Martin Luther King, Jr). Inilah keharmonisan dari pendidikan, bagaimana menyeimbangkan fungsi otak kiri dan kanan, antara kecerdasan hati dan pikiran, antara pengetahuan yang berguna dengan perbuatan yang baik...

PENUTUP

Mengembalikan pendidikan pada hakikatnya untuk menjadikan manusia yang terang hati dan terang pikiran--- "good and smart"--- merupakan tugas kita bersama. Melakukan reformasi dalam pendidikan merupakan kerja keras yang mesti dilakukan secara serempak, antara sekolah dan masyarakat, khususnya antara guru dan orangtua. Pendidikan yang ada sekarang ini banyak yang tidak berorientasi kepada kebutuhan anak sehingga tidak dapat memekarkan segala potensi yang dimiliki anak. Atau pun jika ada yang terjadi adalah ketidakseimbangan yang cenderung memekarkan aspek kognitif dan mengabaikan faktor emosi.

Begitu juga orangtua. Mereka berkecenderungan melakukan training dini kepada anak. Mereka ingin anak-anak mereka menjadi "SUPERKIDS". Inilah fenomena yang sedang trend akhir-akhir ini. Inilah juga awal dari lahirnya era anak-anak karbitan ! Lihatlah nanti...ketika anak-anak karbitan itu menjadi dewasa, maka mereka akan menjadi orang dewasa yang ke kanak-kanakan.

-------------------------------------------
*) Dewi Utama Faizah, bekerja di Direktorat Pendidikan TK dan SD Ditjen Dikdasmen, Depdiknas, Program Director untuk Institut Pengembangan Pendidikan Karakter divisi dari Indonesia Heritage Foundation.
BELAJAR KEJUJURAN DI SEKOLAH

Oleh : Tabrani Yunis *)

Suatu ketika di bulan Juli 2006, seorang penulis, D. Keumalawati yang saya kenal cukup kreatif melhairkan karya-karya sastra dan juga aktif menulis di media massa itu pada tanggal 19 Juli 2006 ia menulis sebuah tulisan yang bernada bertanya. Saat itu ia menulis dengan judul, "Jujurkah Dunia Pendidikan Kita ?" D. Kemalawati yang seharian bekerja sebagai guru di sebuah SMK di kota Banda Aceh ini, dalam tulisannya itu memberikan gambaran kegusaran yang mendalam terhadap dunia pendidikan kita. Betapa D. Kemalawati gelisah dan galau melihat fenomena dan realitas pendidikan kita yang sedang berlangsung saat ini. Kegalauan D. Kemalawati sebagaimana tergambar dan terdeskripsi dalam tulisan itu dilandasi pada realitas kontemporer yang saat ini melanda dunia pendidikan kita yang bernama sekolah. Sekolah sebagai sebuah lembaga pendidikan formal yang berfungsi menjalankan fungsi edukatif saat ini dipandang semakin tidak jujur. Salah satu indikator yang digunakan oleh D. Kemalawati adalah apa yang terjadi dalam hiruk pikuknya pelaksanaan ujian nasional di tanah air baru-baru ini. Ujian nasional yang telah dijadikan sebagai sebuah standard kelulusan siswa itu dalam banyak catatan masyarakat kita penuh dengan tanda tanya. Tanda tanya yang mengarah pada ketidakpercayaan pada hasil UAN tersebut, karena banyak terjadinya hal-hal yang kontradiktif, paradoksal, dan bahkan tidak masuk akal. Indikator lain yang membuat kegalauan itu adalah pada sebuah statement sang Menteri pendidikan Nasional, Bambang Sudibyo dalam rapat kerja dengan komisi X DPR RI 28 Juni 2006 yang menyatakan bahwa beliau malu karena hasil penyelidikan yang oleh Tim Investigasi menemukan banyaknya kecurangan dalam pelaksanaan UN.

Kecurangan adalah sebuah bentuk ketidak jujuran yang kerap kali terjadi dalam kehidupan kita, termasuk saat ini dalam dunia pendidikan yang seharusnya menjadi tempat bagi anak-anak kita dan bahkan kita sendiri belajar kejujuran. Sekolah yang selama ini menjadi harapan bagi kita untuk membangun sikap-sikap positif yang mulia, seperti beraklak baik dalam artian menjunjung nilai-nilai kejujuran, sopan, santun, dan sebagainya, ternyata kini tidak lagi menjadi semakin sirna. Dikatakan demikian, karena apa yang disebut dengan kejujuran itu, kini semakin sulit untuk didapatkan di lembaga pendidikan yang bernama sekolah. Benarkah kini di sekolah kita mengalami krisis kejujuran ? Atau bisakah kecurangan-kecurangan yang terjadi dalam melaksanakan Ujian Nasional selama ini dapat dijadikan sebagai indikator bahwa memang kejujuran itu sudah tidak ada di lembaga pendidikan kita ?

Mungkin terlalu sempit atau bisa jadi dianggap sangat tidak berdasar kalau kita katakan bahwa kecurangan yang dilakukan dalam pelaksanaan UN menjadi indikator ketidak jujuran pendidikan kita. Namun, tidak salah, bila dijadikan sebagai salah satu indikator. Karena masih banyak unsur atau elemen lain yang bisa dijadikan indikator. Bila kita benar-benar jujur, maka kecurangan yang dilakukan oleh siswa, guru, kepala sekolah maupun para pengambil kibijakan pendidikan dengan manipulasi nilai UN tersebut, adalah sebuah bentuk bentuk ketidak jujuran tersebut. Sekolah sebagai salah satu basis atau learning center of honesty, selama ini sudah kehilangan makna kejujuran.

Sulit dan Langka

Idealnya, lembaga pendidikan yang bernama sekolah, seperti halnya rumah (keluarga) adalah sebuah lembaga yang menjadi basis untuk belajar kejujuran. Seperti kata orang bijak, kejujuran itu berangkat dari rumah dan sekolah. Mengapa demikian ? Tentu saja, jawabannya karena seorang anak, belajar kejujuran yang pertama adalah dari kejujuran yang ada di dalam keluarga dan yang ada di sekolah. Percaya atau tidak, bahwa dalam keluarga yang baik atau di sekolah yang baik, yang meletakkan basis pemahaman yang agamis, kita selalu saja diajarkan agar selalu bersikap jujur. Hidup dengan kejujuran selalu saja dijadikan sebagai sebuah jalan yang bisa mengantarkan kita pada posisi selamat. Maka, sebagai perwujudan dari penanaman sikap jujur tersebut, seringkali kita mendengar anjuran atau pepatah petitih seperti, "Jauhilah yang jahat, dan hiduplah dengan jujur. Janganlah sekali-kali menyimpang dari jalan yang benar". Atau ada yang mengatakan seperti ini, jujur adalah pangkal kebahagiaan dan keselamatan. Atau juga ada yang mengatakan bahwa, kalau ingin selamat berjalanlah di atas rel kejujuran, dan sebagainya. Pendeknya, anjuran berlaku jujur adalah anjuran yang banyak kita temukan dalam agama yang diwujudkan dalam berkehidupan sosial. Begitu pentingnya menjaga dan bersikap jujur dalam hidup ini. Oleh sebab itu, setiap anak di dalam keluarga dan bahkan dalam kurikulum pendidikan, diajarkan dengan nilai-nilai kejujuran. Maka, harapan untuk menjadikan keluarga dan sekolah sebagai tempat belajar kejujuran menjadi semakin strategis.

Namun, bila kita mencoba masuk ke dalam lembaga pendidikan yang bernama sekolah itu saat ini, apakah masih menemukan nilai dan prinsip kejujuran tersebut ? Barangkali terlalu ekstrim dan mengada-ngada bila kita katakan bahwa lembaga pendidikan yang bernama sekolah sudah tidak jujur. Para guru atau para praktisi pendidikan pasti akan menggugat, bertanya apa landasan pemikiran yang mengatakan bahwa sekolah sekarang sudah tidak jujur. Bisa saja anda, sang pembaca akan berkata"ah itu tidak benar".

Nah, apapun jawabannya. Benar atau salahkah bila tuduhan itu muncul, yang paling penting kita harus menganalisis dahulu isi dari pernyataan tersebut. Oleh sebab itu, agar kita bisa menjawabnya, perlu upaya untuk melihat dari dekat terhadap kondisi sekarang di lembaga pendidikan kita. Mari kita amati satu persatu dan catat semua fenomena dan realitas yang sedang berkembang. Mungkin para guru, praktisi pendidikan dan para pembaca akan menemukan banyak catatan penting yang bisa mengarah pada pembenaran terhadap pernyataan bahwa saat ini kejujuran itu kian langka dan sulit ditemukan di sekolah. Salah satu indikator kita yang bisa kita jadikan sebagai alat ukur terhadap kejujuran di sekolah adalah dengan apa yang saat ini masih menjadi bahan perdebatan dengan hasil Ujian Nasional yang dianggap memiliki tingkat validity dan liability yang tinggi itu. Hingga kini, walau para pejabat pendidikan kita berbesar hati dan bahkan eforia terhadap hasil yang dicapai pada tahun 2006 yang lalu, tingkat validitas hasil masih saja diragukan oleh masyarakat kita.

Andai kita mau melihat dengan jujur. Kita akan bertanya, bagaimana kita bisa belajar kejujuran di sekolah, kalau saat ini sudah banyak guru yang dalam menjalankan tugas sudah tidak jujur. Misalnya, karena tuntutan dan dijejalkan dengan berbagai persyaratan dalam sistem kenaikan pangkat, demi mengejar angka kredit dalam mengusulkan pangkat, tidak sedikit guru yang berbuat curang. Berapa banyak guru yang saat ini dengan jujur bisa memberikan nilai terhadap yang sesuai dengan hasil yang diperoleh anak ? Ini adalah salah satu hal yang bisa kita jadikan sebagai sebuah alat ukur, karena masih banyak realitas lain yang bisa kita temukan. Lalu, kalau kita ingin mengukur tingkat kejujuran seorang Kepala Sekolah, mungkin semakin banyak fakta ketidak jujuran itu kita jumpai. Bertanyalah kita, jujurkah seorang kepala sekolah dalam memperoleh jabatan kepala sekolah ?. Kita harapkan kepala sekolah bisa menjawab dengan jujur, sekurang-kurangnya terhadap dirinya. Jabatan kepala sekolah sebagai jabatan yang boleh dikatakan jabatan yang tergolong "top karir" tersebut biasanya diperjuangkan dengan cara-cara yang sarat dengan ketidak jujuran. Bisa dengan memanfaatkan hubungan nepotisme, bisa dengan membayar sejumlah uang, bisa pula dengan berkolusi. Ini adalah fenomena umum dalam memperoleh sebuah jabatan di negeri ini. Lalu, kejujuran apa yang bisa kita pelajari dari seorang kepala sekolah yang memperoleh jabatan secara tidak jujur ? Transparansi ? Akuntabilitas ? Atau apa ?

Untuk belajar transparansi, agaknya kita semakin jauh. Realitas menunjukan bahwa kebanyakan kepala sekolah sangat tidak transparan kepada para guru dalam mengelola dana-dana yang masuk ke sekolah. Berapa banyak kepala sekolah yang mau secara transparan memberitahukan sumber-sumber pendapatan sekolah kepada para guru yang menjadi stake holders pendidikan ? Celakanya, banyak kepala sekolah yang berkata, Bapak dan Ibu guru, tidak perlu banyak tanya. Tugas ibu dan Bapak hanya mengajar. Jangan tanya-tanya soal uang di sekolah. Ini bukan urusan ibu dan bapak guru. Kalau ada guru yang mau bertanya soal dana block Grant, BOS bahkan sekolah yang menerima bantuan dari bencana tsunami dan sebagainya, sebaiknya jangan bertanya di dalam rapat. Datanglah ke ruangan kepala sekolah. Aneh bukan ? Padahal, yang namanya transparansi itu adalah bagaimana agar semua guru di sekolah diberikan hak untuk tahu akan penggunaan dana di sekolah. Ketidakjujuran seorang kepala sekolah, juga tergambar pada sikap dan perilakunya. Di satu sisi, penampilan tampak sangat agamis, perkataan sangat agamis, bahkan menggunakan ayat-ayat suci, tetapi kala berkaitan dengan uang, ya sikap itu berbeda antara kata dan perbuatan. Belum lagi kita bertanya soal akuntabilitas, semakin tidak bisa dipertanggungjawakan. Celaka bukan ?

Ketidakjujuran guru, kepala sekolah pada hakikatnya tidak semata-mata bersumber atau disebabkan oleh faktor yang ada dalam diri guru dan dalam diri kepala sekolah saja. Semua ini juga terkait dengan sistem pemerintahan kita yang kini semakin sulit kita temukan kejujuran itu. Jadi, kegundahan dan kegalauan D.Keumalawati dalam tulisannya tanggal 19 Juli 2006 itu bisa kita jawab demikian.

Namun pertanyaan kita selajutnya, kalau begini kondisi yang ada di dalam lembaga pendidikan kita dan kondisi sistem di pemerintahan kita, maka pertanyaan kita adalah bisakah kita belajar kejujuran di sekolah ? Kalau kita mau menganalisisnya, salah satu jawaban yang bisa kita prediksikan adalah semakin sulit kita bisa belajar kejujuran di sekolah saat ini. Di tengah kesulitan ini juga barangkali, kita memang tidak bisa berharap dan menuntut agar sekolah dan pemerintah bisa jujur. Haruskah demikian ? Subhannallah.

------------------------
*) Tabrani Yunis
Peminat masalah sosial dan Pendidikan, berdomisili di Banda Aceh*